ayam kalkun

Ayam Kalkun: Ciri-ciri, Jenis dan Harganya

Posted on

Ayam Kalkun adalah salah satu dari dua spesies burung yang diklasifikasikan sebagai anggota keluarga Phasianidae atau Meleagrididae (ordo Galliformes). Kalkun lebih dari sekadar ayam besar – evolusi lebih dari 45 juta tahun memisahkan kedua spesies.

Yang paling dikenal sebagai kalkun secara umum yaitu Meleagris gallopavo, burung buruan asli Amerika Utara yang telah didomestikasi secara luas.

Spesies lainnya adalah Agriocharis (atau Meleagris) ocellata, kalkun ocellated. Untuk burung yang tidak terkait tetapi serupa, sebut saja bustard (kalkun Australia), megapode (kalkun sikat), dan snakebird (kalkun air).

Sejarah Ayam Kalkun

 

Domestikasi kalkun umum mungkin dimulai oleh orang-orang India dari Meksiko pra-Columbus. Burung-burung itu pertama kali dibawa ke Spanyol sekitar tahun 1519, dan dari Spanyol mereka menyebar ke seluruh Eropa, mencapai Inggris pada tahun 1541.

Dalam bahasa Inggris, ayam kalkun disebut sebagai Turkey, karena awalnya orang Inggris salah menyebut ayam Turki sebagai ayam kalkun. Karena sudah terlanjur, maka nama itu terus dipakai hingga sekarang. Penjajah Inggris kemudian memperkenalkan turunan turki kalkun dari Eropa ke Amerika Utara bagian timur pada abad ke-17.

Baca Juga  Ayam Hutan: Jenis, Ciri, Habitat, dan Harganya

Kalkun pada umumnya dibiakkan untuk mendapatkan bulunya yang berwarna indah sampai sekitar tahun 1935, setelah itu penekanan pengembangbiakan berubah pada kualitas daging mereka.

Kalkun panggang di banyak negara Eropa telah lama menjadi hidangan tradisional pada saat Natal tradisional. Di Amerika Serikat, burung ini terutama dikaitkan dengan hari libur Thanksgiving.

Karenanya, produksi ayam kalkun cenderung musiman, meskipun di Amerika Serikat dan beberapa negara lain, kalkun berperawakan ramping dan siap masak tersedia kapan saja sepanjang tahun.

Ciri-ciri Ayam Kalkun

Ciri-ciri Ayam Kalkun

Ras kalkun biasa ditemukan hari ini di Meksiko dan di tenggara dan barat daya Amerika Serikat sedikit berbeda dalam tanda bulu dan warna pantat, tetapi semua pada dasarnya gelap, dengan perunggu berwarna-warni dan bulu hijau.

Ayam Kalkun Jantan

Jantan dewasa memiliki kepala yang telanjang, sangat berotot (bergelombang) yang biasanya berwarna merah cerah tetapi berubah menjadi putih yang dilapisi dengan biru cerah ketika burung-burung bersemangat.

Fitur lain yang membedakan kalkun biasa adalah ornamen berdaging merah panjang (disebut snood) yang tumbuh dari dahi di atas paruh; pial berdaging yang tumbuh dari tenggorokan; seberkas bulu kasar, hitam, seperti rambut (dikenal sebagai janggut) yang keluar dari payudara; dan sedikit banyak taji kaki yang menonjol.

Penelitian telah menunjukkan bahwa panjang snood dikaitkan dengan kesehatan kalkun jantan. Selain itu, penelitian tahun 1997 dalam Journal of Avian Biology menemukan bahwa kalkun betina lebih suka jantan dengan snood yang lebih panjang. Panjang snood juga dapat digunakan untuk memprediksi pemenang kompetisi antara dua jantan.

Baca Juga  Tahapan dan 4 Hewan yang Mengalami Metamorfosis Sempurna

Snood ini dapat berubah warna sesuai dengan kesehatan fisik dan mental kalkun — ketika kalkun jantan mencoba menarik pasangan, snood dan wattle berubah menjadi merah terang. Jika kalkun takut, snood berubah menjadi warna biru. Dan jika kalkun sakit, mereka menjadi sangat pucat.

Kalkun jantan, atau gobbler, atau tom, mungkin 130 cm (50 inci) panjangnya dan beratnya 10 kg (22 pon), meskipun berat rata-rata lebih sedikit. Kalkun jantan disebut “gobblers,” setelah panggilan “gobble” yang mereka buat untuk mengumumkan diri mereka kepada betina dan bersaing dengan jantan lainnya. Suara kalkun yang bisa menarik perhatian betina termasuk “mendengkur,” “menyalak” dan “kee-kees.”

Si jantan memiliki kebiasaan saat menarik perhatian si betina dengan cara membentangkan ekornya, terkulai sayapnya dan mengguncang-guncang duri dengan suara, menarik kepalanya, dan mengucapkan suara yang khas.

Ayam Kalkun Betina

Ayam Kalkun Betina

Kalkun betina, umumnya memiliki berat hanya setengah dari jantan dan memiliki kepala berkutil lebih sedikit daripada jantan. Alunan kalkun umum yang telah di destestasikan, dikembangkan untuk dagingnya yang rasanya enak, mungkin jauh lebih berat.

Ayam betina lebih kecil, beratnya sekitar 8 hingga 12 pound, dan tidak memiliki janggut atau taji. Kedua jenis kelamin memiliki snood (pelengkap dangly di wajah), pial (merah dangly sedikit di bawah dagu) dan hanya beberapa bulu di kepala.

Ayam kalkun betina setiap bertelur berjumlah 8-15 butir kecoklatan di lubang di tanah. Kalkun muda (poults) menetas dalam 28 hari. Kalkun betina memberi makan anak ayam mereka setelah menetas — tetapi hanya selama beberapa hari.

Kalkun-kalkun muda dengan cepat belajar memelihara diri mereka sendiri sebagai bagian dari kawanan ibu / anak yang dapat mencakup lusinan hewan. Laki-laki tidak berperan dalam merawat kalkun muda.

Baca Juga  Kelinci Anggora : Jenis, Ciri Khas dan Kisaran Harganya

Kalkun ocellated, dari Amerika Tengah, lebih kecil dari M. gallopavo. Memiliki kepala biru dengan benjolan kuning kemerahan, bulu berujung cerah, hampir seperti burung merak, dan, selain gelambir paruh panjang, kenop berujung kuning di mahkota. Itu tidak pernah dijinakkan.

Jenis kelamin kalkun dapat ditentukan dari kotorannya – pejantan menghasilkan kotoran berbentuk spiral dan kotoran betina berbentuk seperti huruf J. Kalkun dapat berlari dengan kecepatan hingga 25 mil per jam dan terbang secepat 55 mil per jam.

Kelihatannya Kalkun tidak sering berenang, tetapi sebenarnya mereka bisa. Caranya yaitu dengan menyelipkan sayap mereka ke dalam, menyebarkan ekor mereka, dan menendang.

Jenis Ayam Kalkun di Indonesia

Jenis Ayam Kalkun di Indonesia

1. Kalkun Bronze

Ayam kalkun bronze adalah jenis kalkun paling banyak dan populer di Indonesia. Ciri khasnya yaitu warna bulu yaitu hitam kecoklatan berpadu dengan warna putih. Kalkun ini memang banyak dibudidayakan.

Tentu saja karena harganya yang relatif murah. Selain itu cita rasa daging ayam kalkun bronze cukup nikmat. Maka tak heran kalau kalkun jenis ini dijadikan sebagai jenis kalkun pedaging.

2. Kalkun Golden Palm

Golden Palm adalah jenis kalkun yang terdapat banyak variasi warna pada bulunya. Perpaduan warnanya antara lain hitam, coklat dan putih. Pada bagian ekornya terdapat warna bulu putih dengan strip hitam.

Di bagian kepala ayam kalkun golden palm, kita bisa lihat warna kebiru-biruan, pialnya berwarna merah serta pada bagian kakinya yang berwarna putih ke abu-abuan. Populasi ayam kalkun golden palm sekarang ini semakin banyak ditemukan di pasaran lokal Indonesia.

3. Kalkun Pencilled Palm

Kalkun yang unik karena punya warna perpaduan mirip warna batik pada bulu ekornya dan memiliki perpaduan warna mirip corak warna bulu macan. Maka banyak pula yang menyebutnya sebagai kalkun pencilled tiger.

4. Kalkun Narragansett

Jenis Kalkun Narragansett adalah jenis kalkun yang memiliki corak mirip batik pada bagian bulu ekornya dan terdapat campuran warna abu-abu gelap bercampur warna kuning keemasan.

5. Kalkun White Holland / Kalkun Putih

Jenis Kalkun White Holland atau biasa dinamakan sebagai ayam kalkun putih merupakan jenis kalkun yang memiliki warna bulu putih di seluruh tubuhnya. Di wilayah Indonesia jenis Kalkun ini cukup populer dan banyak dipelihara oleh para penghobi ayam hias.

Baca Juga  Badak Bercula Satu: Ciri-Ciri, Habitat dan Makanannya

6. Kalkun Bourbon Red

Jenis kalkun bourbon red merupakan jenis ayam kalkun yang berwarna merah kecoklatan. Dilihat dari segi harganya cukup tinggi dan masih cukup jarang dipelihara. Namun bagi kalangan penghobi ayam hias sudah cukup akrab di telinganya.

7. Kalkun Black Spanish

Jenis Kalkun black Spanish adalah jenis kalkun termahal jika dibandingkan dengan jenis kalkun yang lainnya. Harganya relatif lebih mahal membuat kalkun jenis ini dibudidayakan hanya untuk dimanfaatkan keindahannya dan dijadikan sebagai ayam hias.

8. Kalkun Blue Slate

Jenis ayam kalkun adalah jenis kalkun baru yang ada di Indonesia. Mulai dikembangkan sejak tahun 2016. Karena masih tergolong baru maka keberadaannya di Indonesia pun masih cukup langka.

9. Kalkun Self Buff

Kalkun ini memiliki ciri khas warna dengan perpaduan putih dan coklat muda. Saat ini kalkun Self Buff masih cukup jarang dipelihara di Indonesia.

Habitat dan Makanan Ayam Kalkun

Habitat dan Makanan Ayam Kalkun

Kalkun liar biasanya mencari makan di lantai hutan, tetapi juga dapat ditemukan di padang rumput dan rawa. Mereka memakan kacang-kacangan, biji-bijian, buah-buahan, serangga, dan salamander.

Kalkun liar lebih menyukai hutan di dekat air. Ia memakan biji, serangga, dan sesekali katak atau kadal. Ketika khawatir, itu mungkin berjalan dengan cepat untuk menutupi. Ia dapat terbang sangat kuat hanya untuk jarak pendek (sekitar 0,4 km, atau 0,25 mil). Dahulu berkurang di bawah tekanan perburuan, M. gallopavo telah kembali dengan baik di bawah berbagai program manajemen permainan negara di Amerika Serikat.

Kalkun muda makan berry, biji-bijian dan serangga, sementara orang dewasa memiliki pola makan yang lebih bervariasi yang dapat mencakup biji ek dan bahkan reptil kecil.

Baca Juga  12 Hewan Langka Indonesia dan Cara Melindunginya

Bagi Anda yang ingin memelihara ayam kalkun, entah itu dikembangbiakkan untuk dagingnya ataupun keindahan bulunya, maka hal yang utama adalah adanya kandang. Kandang berfungsi untuk tempat berkembang biak bagi ayam kalkun dan juga sebagai tempat berlindung atau berteduh.

Dilihat dari segi fungsinya, ukuran kandang ayam kalkun harus disesuaikan dengan umur dan aktivitas kalkun. Setidaknya ada 6 jenis kandang yang harus disiapkan yaitu:

* Kandang ayam kalkun umbaran

* Kandang ayam kalkun umur 0 – 30 hari

* Kandang ayam kalkun umur 2.5 bulan ke atas

* Kandang lantai

* Kandang pejantan

* Kandang untuk mengeram

Jenis makanan ayam kalkun tak jauh berbeda dengan ayam kebanyakan. Makanan yang diberikan dalam bentuk konsentrat yaitu bekatul, dan dedak. Bisa juga sesekali dicampurkan dengan sisa nasi, irisan sayur-sayuran dan sejenisnya.

Kita juga perlu mengetahui jenis kalkun dan kebutuhan per harinya untuk pemeliharaan yang lebih intensif.

Makanan untuk anakan ayam kalkun bisa diberikan voer dengan kandungan proteinnya yang tinggi untuk membantu pertumbuhan bagi anak ayam kalkun tersebut. Sementara untuk ayam kalkun dewasa membutuhkan makan dan porsi yang berbeda.

Kisaran Harga Ayam Kalkun

Kisaran Harga Ayam Kalkun

Jika Anda tertarik untuk memelihara kalkun, maka berikut ini daftar harga ayam kalkun yang biasa beredar di pasaran:

* Ayam kalkun yang berusia 1 bulan harganya berkisar Rp 70.00 per ekor

* Ayam kalkun yang berusia 2 bulan harganya berkisar Rp 95.00 per ekor

* Ayam kalkun yang berusia 3 bulan harganya berkisar Rp 145.00 per ekor

* Ayam kalkun yang berusia 4 bulan harganya berkisar Rp 175.00 per ekor

* Ayam kalkun yang berusia 5 bulan harganya berkisar Rp 210.000 per ekor

* Ayam kalkun yang sudah dewasa harganya berkisar Rp 350.000 per ekor

Harga di atas bersifat fluktuatif dan bisa berubah sewaktu-waktu berdasarkan permintaan dan persediaan di pasaran. Namun setidaknya bisa ada sedikit gambaran berapa modal awal yang diperlukan untuk memelihara Ayam Kalkun.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *